Klasifikasi Iklim: Pengertian, Jenis, dan Faktor yang Mempengaruhi

Posted on

Klasifikasi iklim adalah cara untuk mengelompokkan iklim yang ada di berbagai wilayah di dunia. Setiap wilayah memiliki iklim yang berbeda-beda, tergantung pada faktor-faktor seperti suhu, curah hujan, kelembapan, dan tekanan atmosfer. Dengan mengklasifikasikan iklim, kita dapat memahami perbedaan-perbedaan tersebut dan memprediksi kondisi cuaca di masa depan.

Pengertian Klasifikasi Iklim

Klasifikasi iklim merupakan suatu sistem untuk mengelompokkan iklim-iklim di seluruh dunia berdasarkan karakteristik yang ditemukan di setiap wilayah. Ada beberapa jenis klasifikasi iklim yang dikenal, seperti klasifikasi iklim Koppen dan klasifikasi iklim Thornthwaite. Kedua jenis klasifikasi ini memiliki metode yang berbeda dalam membagi iklim-iklim dunia.

Klasifikasi Iklim Koppen

Klasifikasi iklim Koppen adalah salah satu jenis klasifikasi iklim yang paling populer dan banyak digunakan. Metode ini didasarkan pada suhu dan curah hujan di suatu wilayah. Klasifikasi ini mengelompokkan iklim-iklim dunia menjadi lima kategori utama, yaitu:

A. Iklim Tropis

Wilayah dengan iklim tropis memiliki suhu yang relatif stabil sepanjang tahun, dengan curah hujan yang tinggi. Iklim ini terdiri dari dua jenis, yaitu iklim hutan hujan tropis dan iklim sabana.

Pos Terkait:  Arti Kata Sayap Yaitu: Pengertian, Fungsi, dan Jenisnya

B. Iklim Subtropis

Wilayah dengan iklim subtropis memiliki suhu yang tinggi di musim panas dan relatif dingin di musim dingin. Curah hujan di wilayah ini bervariasi, tergantung pada letak geografisnya. Iklim subtropis terdiri dari tiga jenis, yaitu iklim stepa, iklim gurun, dan iklim semi-arid.

C. Iklim Sedang

Wilayah dengan iklim sedang memiliki suhu yang bervariasi sepanjang tahun, dengan musim dingin yang dingin dan musim panas yang hangat. Curah hujan di wilayah ini juga bervariasi, tergantung pada letak geografisnya. Iklim sedang terdiri dari empat jenis, yaitu iklim Mediterania, iklim laut, iklim kontinental, dan iklim stepa.

D. Iklim Dingin

Wilayah dengan iklim dingin memiliki suhu yang sangat dingin sepanjang tahun, dengan musim dingin yang sangat dingin dan musim panas yang sejuk. Curah hujan di wilayah ini bervariasi, tergantung pada letak geografisnya. Iklim dingin terdiri dari tiga jenis, yaitu iklim subarktik, iklim tundra, dan iklim es.

E. Iklim Kutub

Wilayah dengan iklim kutub memiliki suhu yang sangat dingin sepanjang tahun, dengan curah hujan yang sangat rendah. Wilayah ini terdiri dari dua jenis, yaitu iklim kutub dan iklim gurun es.

Klasifikasi Iklim Thornthwaite

Klasifikasi iklim Thornthwaite adalah jenis klasifikasi iklim yang didasarkan pada perhitungan kelembapan di wilayah tersebut. Metode ini mengelompokkan iklim-iklim dunia menjadi delapan kategori utama, yaitu:

A. Iklim A

Wilayah dengan iklim A memiliki kelembapan yang lebih dari cukup sepanjang tahun. Wilayah ini terdiri dari dua jenis, yaitu iklim hutan hujan tropis dan iklim hutan musim.

Pos Terkait:  Jelaskan Apa yang Dimaksud dengan Wirausaha?

B. Iklim B

Wilayah dengan iklim B memiliki kelembapan yang cukup sepanjang tahun. Wilayah ini terdiri dari tiga jenis, yaitu iklim sabana, iklim stepa, dan iklim padang rumput.

C. Iklim C

Wilayah dengan iklim C memiliki kelembapan yang cukup sepanjang tahun, dengan musim dingin yang relatif kering. Wilayah ini terdiri dari empat jenis, yaitu iklim Mediterania, iklim laut, iklim kontinental, dan iklim padang rumput.

D. Iklim D

Wilayah dengan iklim D memiliki kelembapan yang kurang sepanjang tahun, dengan musim dingin yang kering. Wilayah ini terdiri dari dua jenis, yaitu iklim gurun dan iklim stepa.

E. Iklim E

Wilayah dengan iklim E memiliki kelembapan yang sangat kurang sepanjang tahun. Wilayah ini terdiri dari dua jenis, yaitu iklim gurun dan iklim padang rumput.

F. Iklim H

Wilayah dengan iklim H memiliki kelembapan yang sangat kurang sepanjang tahun, dengan musim dingin yang sangat kering. Wilayah ini terdiri dari satu jenis, yaitu iklim gurun.

G. Iklim L

Wilayah dengan iklim L memiliki kelembapan yang sangat kurang sepanjang tahun, dengan musim dingin yang basah. Wilayah ini terdiri dari satu jenis, yaitu iklim tundra.

H. Iklim W

Wilayah dengan iklim W memiliki kelembapan yang sangat kurang sepanjang tahun, dengan musim dingin yang sangat basah. Wilayah ini terdiri dari satu jenis, yaitu iklim es.

Faktor-faktor yang Mempengaruhi Klasifikasi Iklim

Terdapat beberapa faktor yang mempengaruhi klasifikasi iklim, di antaranya adalah:

A. Suhu

Suhu merupakan faktor utama yang mempengaruhi klasifikasi iklim. Wilayah dengan suhu yang tinggi cenderung memiliki iklim tropis atau subtropis, sedangkan wilayah dengan suhu yang dingin cenderung memiliki iklim dingin atau kutub.

Pos Terkait:  Berasal dari Manakah Alat Musik Sitar?

B. Curah Hujan

Curah hujan juga mempengaruhi klasifikasi iklim. Wilayah dengan curah hujan yang tinggi cenderung memiliki iklim tropis atau sedang, sedangkan wilayah dengan curah hujan yang rendah cenderung memiliki iklim subtropis atau dingin.

C. Kelembapan

Kelembapan di wilayah tersebut juga mempengaruhi klasifikasi iklim. Wilayah dengan kelembapan yang tinggi cenderung memiliki iklim A atau B, sedangkan wilayah dengan kelembapan yang rendah cenderung memiliki iklim D, E, F, G, atau H.

D. Tekanan Atmosfer

Tekanan atmosfer juga mempengaruhi klasifikasi iklim. Wilayah dengan tekanan atmosfer yang rendah cenderung memiliki iklim tropis atau subtropis, sedangkan wilayah dengan tekanan atmosfer yang tinggi cenderung memiliki iklim sedang, dingin, atau kutub.

Penutup

Klasifikasi iklim adalah suatu cara untuk mengelompokkan iklim-iklim di seluruh dunia berdasarkan karakteristik yang ditemukan di setiap wilayah. Ada beberapa jenis klasifikasi iklim, seperti klasifikasi iklim Koppen dan klasifikasi iklim Thornthwaite. Faktor-faktor seperti suhu, curah hujan, kelembapan, dan tekanan atmosfer mempengaruhi klasifikasi iklim. Dengan memahami klasifikasi iklim, kita dapat memprediksi kondisi cuaca di masa depan dan mengambil tindakan yang tepat untuk menghadapinya.

Related posts:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *