Apa Penyebab Terjadinya Reformasi Gereja?

Posted on

Reformasi Gereja adalah gerakan yang terjadi pada abad ke-16 yang bertujuan untuk memperbaiki sistem gereja Katolik yang dianggap sudah korup. Reformasi ini dipimpin oleh tokoh-tokoh seperti Martin Luther, John Calvin, dan Ulrich Zwingli. Namun, apa saja penyebab dari terjadinya Reformasi Gereja?

Korupsi dalam Gereja

Salah satu penyebab utama dari terjadinya Reformasi Gereja adalah korupsi yang terjadi di dalam Gereja Katolik Roma. Pada saat itu, Gereja Katolik Roma memiliki kekuasaan yang sangat besar dan kaya raya. Namun, banyak dari pemimpin Gereja yang memanfaatkan kekuasaan dan kekayaan tersebut untuk kepentingan pribadi.

Salah satu contoh korupsi yang terjadi adalah penjualan indulgensi. Indulgensi adalah surat pengampunan dosa yang bisa dibeli oleh umat Katolik. Namun, pada saat itu, indulgensi dijual dengan harga yang sangat mahal oleh para pemimpin Gereja. Hal ini membuat banyak orang merasa tidak puas dengan keadaan Gereja saat itu.

Kritik terhadap Ajaran Gereja

Selain korupsi, Reformasi Gereja juga dipicu oleh kritik terhadap ajaran Gereja Katolik Roma. Pada saat itu, banyak orang merasa bahwa ajaran Gereja tidak lagi sesuai dengan ajaran Alkitab. Beberapa contoh kritik adalah mengenai pengakuan dosa kepada pendeta, pemberian sakramen, dan kepercayaan akan adanya perantaraan orang suci dalam doa.

Pos Terkait:  Menerima Piala karena Juara Lomba adalah Contoh Keberhasilan yang Patut Dicontoh

Tokoh-tokoh Reformasi seperti Martin Luther dan John Calvin menentang ajaran-ajaran tersebut dan menyatakan bahwa Alkitab harus menjadi satu-satunya sumber ajaran Kristen. Hal ini membuat banyak orang mengikuti gerakan Reformasi Gereja dan membentuk gereja-gereja Protestan yang baru.

Pencetusan Gerakan Humanisme

Reformasi Gereja juga dipengaruhi oleh gerakan humanisme yang sedang berkembang pada saat itu. Gerakan humanisme adalah gerakan yang menekankan pada pemikiran rasional dan kritis, serta menghargai kebebasan berpikir dan bertindak. Gerakan ini menentang kekuasaan Gereja yang otoriter dan dogmatis.

Tokoh-tokoh Reformasi seperti Erasmus dan Thomas More merupakan tokoh-tokoh humanis yang mempengaruhi gerakan Reformasi Gereja. Mereka menentang kekuasaan Gereja dan memperjuangkan kebebasan berpikir dan bertindak.

Kepentingan Politik

Reformasi Gereja juga dipengaruhi oleh kepentingan politik pada saat itu. Di Eropa, terjadi persaingan antara berbagai kekuatan politik seperti negara-negara dan bangsawan-bangsawan. Reformasi Gereja menjadi salah satu alat untuk memperkuat kekuatan politik tersebut.

Beberapa negara seperti Inggris dan Skotlandia yang mengadopsi gerakan Reformasi Gereja berhasil memperkuat kekuasaan raja dan mengurangi kekuasaan Gereja. Hal ini membuat Reformasi Gereja menjadi semakin populer di kalangan bangsawan dan raja-raja Eropa.

Kesimpulan

Reformasi Gereja terjadi karena beberapa faktor seperti korupsi dalam Gereja, kritik terhadap ajaran Gereja, pencetusannya gerakan humanisme, dan kepentingan politik pada saat itu. Reformasi Gereja berhasil memperbaiki sistem Gereja yang korup dan memperjuangkan kebebasan berpikir dan bertindak. Gerakan ini merupakan awal dari perkembangan gereja-gereja Protestan yang ada sampai saat ini.

Related posts:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *