Pengertian Teori Dua Faktor Herzberg: Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Kepuasan dan Ketidakpuasan di Tempat Kerja

Posted on

Teori dua faktor Herzberg adalah salah satu teori motivasi yang paling terkenal dan banyak dipakai di dunia bisnis. Teori ini berfokus pada faktor-faktor yang mempengaruhi kepuasan dan ketidakpuasan karyawan di tempat kerja. Herzberg mengemukakan bahwa terdapat dua faktor yang mempengaruhi kepuasan dan ketidakpuasan di tempat kerja yaitu faktor higienis dan motivator.

Faktor Higienis

Faktor higienis adalah faktor-faktor pendukung yang diperlukan agar karyawan merasa nyaman dan aman di tempat kerja. Faktor ini meliputi gaji, tunjangan, kondisi kerja, kebijakan perusahaan, hubungan dengan atasan, dan sebagainya. Faktor higienis tidak dapat memotivasi karyawan, namun jika faktor ini tidak terpenuhi maka karyawan akan merasa tidak puas dan tidak nyaman di tempat kerja.

Contohnya, seorang karyawan yang bekerja di sebuah perusahaan mendapat gaji yang cukup tinggi dan tunjangan yang memadai, namun kondisi kerja yang tidak nyaman dan hubungan dengan atasan yang buruk membuat karyawan tersebut merasa tidak puas di tempat kerja. Sebaliknya, jika kondisi kerja dan hubungan dengan atasan baik namun gaji dan tunjangan yang diterima rendah, maka karyawan juga akan merasa tidak puas.

Pos Terkait:  Apa Fungsi Permukaan Kulit Cacing Yang Selalu Lembab?

Faktor Motivator

Faktor motivator adalah faktor-faktor yang dapat memotivasi karyawan untuk bekerja lebih baik dan mencapai tujuan perusahaan. Faktor ini meliputi pengakuan, prestasi, tanggung jawab, kesempatan untuk belajar dan berkembang, dan sebagainya. Faktor motivator dapat meningkatkan kepuasan karyawan dan memotivasi mereka untuk bekerja lebih baik.

Contohnya, seorang karyawan yang mendapat pengakuan dan pujian dari atasan karena telah mencapai target penjualan akan merasa lebih termotivasi untuk mencapai target yang lebih tinggi di masa depan. Sebaliknya, jika karyawan tidak mendapat pengakuan atas prestasinya, maka ia tidak akan merasa termotivasi untuk mencapai target yang lebih tinggi.

Perbedaan antara Faktor Higienis dan Faktor Motivator

Perbedaan antara faktor higienis dan faktor motivator terletak pada pengaruhnya terhadap kepuasan dan ketidakpuasan karyawan. Faktor higienis hanya dapat mencegah ketidakpuasan karyawan, namun tidak dapat meningkatkan kepuasan karyawan. Sedangkan faktor motivator dapat meningkatkan kepuasan karyawan dan memotivasi mereka untuk bekerja lebih baik.

Dalam konteks pengembangan karir, faktor higienis berperan penting dalam mempertahankan karyawan di tempat kerja, sedangkan faktor motivator berperan penting dalam mengembangkan potensi karyawan dan meningkatkan kinerja perusahaan.

Implikasi Teori Dua Faktor Herzberg dalam Manajemen Sumber Daya Manusia

Teori dua faktor Herzberg memiliki implikasi yang sangat penting dalam manajemen sumber daya manusia. Manajer sumber daya manusia perlu memahami faktor-faktor yang mempengaruhi kepuasan dan ketidakpuasan karyawan di tempat kerja agar dapat meningkatkan kinerja perusahaan dan mempertahankan karyawan yang berkualitas.

Pos Terkait:  Arti Kata See You Next Time: Apa Saja yang Harus Kamu Ketahui?

Manajer sumber daya manusia dapat meningkatkan kepuasan karyawan dengan memperhatikan faktor-faktor motivator seperti memberikan kesempatan untuk belajar dan berkembang, memberikan pengakuan atas prestasi karyawan, dan memberikan tanggung jawab yang lebih besar. Sedangkan faktor higienis perlu dipenuhi agar karyawan merasa nyaman dan aman di tempat kerja.

Dalam mengembangkan karir karyawan, manajer sumber daya manusia perlu memperhatikan faktor motivator agar karyawan merasa termotivasi untuk mencapai tujuan perusahaan. Manajer sumber daya manusia dapat memberikan kesempatan untuk belajar dan berkembang, memberikan pengakuan atas prestasi karyawan, dan memberikan tanggung jawab yang lebih besar agar karyawan merasa termotivasi untuk mencapai tujuan perusahaan.

Kesimpulan

Teori dua faktor Herzberg adalah salah satu teori motivasi yang paling terkenal dan banyak dipakai di dunia bisnis. Teori ini berfokus pada faktor-faktor yang mempengaruhi kepuasan dan ketidakpuasan karyawan di tempat kerja. Terdapat dua faktor yang mempengaruhi kepuasan dan ketidakpuasan di tempat kerja yaitu faktor higienis dan motivator. Faktor higienis adalah faktor-faktor pendukung yang diperlukan agar karyawan merasa nyaman dan aman di tempat kerja, sedangkan faktor motivator adalah faktor-faktor yang dapat memotivasi karyawan untuk bekerja lebih baik dan mencapai tujuan perusahaan.

Pos Terkait:  Pada Bagian Awal Konstitusi Biasanya Berisi Tentang

Manajer sumber daya manusia perlu memahami faktor-faktor yang mempengaruhi kepuasan dan ketidakpuasan karyawan di tempat kerja agar dapat meningkatkan kinerja perusahaan dan mempertahankan karyawan yang berkualitas. Dalam mengembangkan karir karyawan, manajer sumber daya manusia perlu memperhatikan faktor motivator agar karyawan merasa termotivasi untuk mencapai tujuan perusahaan. Dengan memperhatikan faktor-faktor higienis dan motivator, manajer sumber daya manusia dapat meningkatkan kepuasan karyawan dan memotivasi mereka untuk bekerja lebih baik.

Related posts:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *