Lensa Cembung: Pengertian, Rumus, dan Sifat Bayangan

Posted on

Lensa cembung adalah salah satu jenis lensa yang memiliki bentuk yang lebih tebal di bagian tengah dan lebih tipis di bagian pinggirnya. Lensa cembung sering digunakan dalam berbagai aplikasi optik, seperti kacamata, teropong, dan mikroskop. Pada artikel ini, akan dibahas pengertian, rumus, dan sifat bayangan dari lensa cembung.

Pengertian Lensa Cembung

Lensa cembung adalah lensa yang bentuknya lebih tebal di bagian tengah dan lebih tipis di bagian pinggirannya. Lensa cembung memiliki sifat pembiasan cahaya yang berbeda dengan lensa datar atau lensa cekung. Cahaya yang melewati lensa cembung akan terfokus pada titik tertentu di sebelah lensa, yang disebut titik fokus. Titik fokus ini terletak di sebelah depan lensa, dan jaraknya dapat dihitung dengan menggunakan rumus yang akan dibahas selanjutnya.

Rumus Lensa Cembung

Rumus lensa cembung dapat digunakan untuk menghitung jarak fokus (f) dari lensa cembung. Rumus ini dinyatakan sebagai berikut:

1/f = (n – 1) x (1/R1 – 1/R2)

di mana:

  • f = jarak fokus (m)
  • n = indeks bias lensa
  • R1 = jari-jari lengkung lensa (m) pada sisi yang lebih cembung
  • R2 = jari-jari lengkung lensa (m) pada sisi yang lebih datar
Pos Terkait:  10 Alasan Memilih Jurusan Teater

Dengan menggunakan rumus ini, kita dapat menghitung jarak fokus lensa cembung dengan mudah. Nilai indeks bias lensa (n) biasanya sudah diketahui, dan jari-jari lengkung (R1 dan R2) dapat diukur dengan menggunakan alat yang disebut mikrometer atau alat pengukur lainnya.

Sifat Bayangan Lensa Cembung

Sifat bayangan lensa cembung dapat digambarkan dengan menggunakan diagram ray-tracing. Dalam diagram ini, cahaya yang datang dari objek yang diletakkan di depan lensa akan dibiaskan oleh lensa dan membentuk bayangan di sebelah lensa. Berikut adalah beberapa sifat bayangan pada lensa cembung:

  • Bayangan yang terbentuk selalu lebih kecil daripada objek aslinya
  • Bayangan yang terbentuk selalu terbalik
  • Jarak bayangan yang terbentuk tergantung pada jarak objek dari lensa dan jarak fokus lensa
  • Bayangan yang terbentuk selalu bersifat nyata (dapat diterima pada layar) jika objek diletakkan di depan titik fokus lensa, dan selalu bersifat virtual (tidak dapat diterima pada layar) jika objek diletakkan di antara titik fokus dan lensa.

Contoh Penerapan Lensa Cembung

Lensa cembung digunakan dalam berbagai aplikasi optik, seperti dalam pembuatan kacamata, teropong, dan mikroskop. Kacamata menggunakan lensa cembung untuk memperbaiki pandangan orang yang mengalami masalah dengan penglihatannya. Lensa cembung pada kacamata akan membentuk bayangan yang lebih jelas dan terfokus pada retina mata. Teropong juga menggunakan lensa cembung untuk memperbesar gambar yang dilihat, sedangkan mikroskop menggunakan lensa cembung untuk memperbesar objek yang diamati.

Pos Terkait:  Negara-negara Apa yang Tidak Hilang Teka-Teki?

Kesimpulan

Lensa cembung adalah salah satu jenis lensa yang memiliki bentuk yang lebih tebal di bagian tengah dan lebih tipis di bagian pinggirnya. Lensa cembung memiliki sifat pembiasan cahaya yang berbeda dengan lensa datar atau lensa cekung. Cahaya yang melewati lensa cembung akan terfokus pada titik tertentu di sebelah lensa, yang disebut titik fokus. Sifat bayangan pada lensa cembung selalu terbalik dan lebih kecil daripada objek aslinya. Lensa cembung dapat digunakan dalam berbagai aplikasi optik, seperti kacamata, teropong, dan mikroskop.

Related posts:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *