Contoh Gurindam: Memahami Sastra Tradisional Indonesia

Posted on

Indonesia memiliki banyak sekali sastra tradisional yang kaya akan nilai-nilai moral, etika, dan kearifan lokal. Salah satu bentuk sastra tradisional yang cukup populer di Indonesia adalah gurindam. Gurindam merupakan puisi dua baris yang biasanya digunakan untuk menyampaikan pesan moral atau nasihat kepada masyarakat.

Apa itu Gurindam?

Gurindam adalah puisi dua baris yang terdiri dari bait pertama (isi) dan bait kedua (penjelasan). Puisi tersebut biasanya ditulis dalam bahasa Melayu yang merupakan bahasa sastra pada masa itu.

Gurindam berasal dari kata “gurindam” dalam bahasa Arab yang berarti “pengajaran. Pada awalnya, gurindam digunakan sebagai sarana mengajarkan ajaran Islam kepada masyarakat melalui puisi-puisi yang mudah diingat.

Jenis-Jenis Gurindam

Secara umum, terdapat dua jenis gurindam, yaitu gurindam lama dan gurindam baru. Gurindam lama merupakan gurindam yang ditulis pada masa lampau, sedangkan gurindam baru merupakan gurindam yang ditulis pada masa sekarang.

Selain itu, gurindam juga dibedakan berdasarkan tema yang diangkat. Beberapa jenis gurindam yang populer di Indonesia antara lain:

  • Gurindam 12
  • Gurindam Dua Belas
  • Gurindam Tiga Belas
  • Gurindam Empat Belas
Pos Terkait:  Apa Kepanjangan dari TMI?

Gurindam 12 adalah gurindam yang paling terkenal di Indonesia. Gurindam ini ditulis oleh Raja Ali Haji pada abad ke-19. Isi dari gurindam ini mengandung ajaran moral yang dapat dijadikan pedoman dalam kehidupan sehari-hari.

Ciri-Ciri Gurindam

Beberapa ciri-ciri gurindam antara lain:

  • Terdiri dari dua baris
  • Berisi pesan moral atau nasihat
  • Memiliki rima
  • Terdiri dari kalimat yang singkat dan mudah diingat
  • Berisi kata-kata bijak yang dapat dijadikan pedoman hidup

Contoh Gurindam

Berikut ini adalah beberapa contoh gurindam:

  1. Bagai aur dengan tebing, begitulah ibu dengan anaknya.
  2. Air beriak tanda tak dalam, orang berkata tanda tak lama.
  3. Air tenang menghanyutkan, air keruh membatu.
  4. Anak pandai berguru, anak bodoh merana.

Manfaat Mempelajari Gurindam

Mempelajari gurindam memiliki banyak manfaat, di antaranya:

  • Menambah pengetahuan tentang sastra tradisional Indonesia
  • Meningkatkan pemahaman tentang nilai-nilai moral dan etika
  • Memperkaya kosakata dan meningkatkan kemampuan berbahasa
  • Menumbuhkan rasa cinta dan kebanggaan terhadap budaya Indonesia
  • Menjadi pedoman dalam mengambil keputusan dan bertindak dalam kehidupan sehari-hari

Kesimpulan

Gurindam merupakan salah satu bentuk sastra tradisional Indonesia yang memiliki banyak manfaat. Melalui gurindam, kita dapat mempelajari nilai-nilai moral dan etika, meningkatkan kemampuan berbahasa, serta menumbuhkan rasa cinta dan kebanggaan terhadap budaya Indonesia. Oleh karena itu, marilah kita melestarikan dan mempelajari sastra tradisional Indonesia, termasuk gurindam, untuk menjaga keberagaman dan kekayaan budaya Indonesia.

Related posts:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *