Apa Pengertian Komposisi Asimetris dan Simetris?

Posted on

Komposisi dalam seni rupa adalah gabungan elemen-elemen seni rupa yang dibentuk secara harmonis untuk menciptakan sebuah kesatuan yang utuh. Komposisi dapat dibagi menjadi dua jenis, yaitu komposisi asimetris dan simetris. Pada artikel ini, kita akan membahas pengertian dari kedua jenis komposisi tersebut.

Komposisi Asimetris

Komposisi asimetris adalah jenis komposisi yang tidak memiliki kesamaan atau keseimbangan dalam hal ukuran, bentuk, warna, ataupun posisi. Dalam komposisi asimetris, elemen-elemen seni rupa yang digunakan tidaklah sama persis di kedua sisi gambar atau karya seni. Sebaliknya, elemen-elemen tersebut ditempatkan secara tidak simetris untuk menciptakan kesan yang dinamis dan tidak terlalu formal.

Komposisi asimetris biasanya digunakan untuk menciptakan kesan yang lebih hidup dan alami. Dalam komposisi asimetris, terdapat unsur ketidakseimbangan yang menarik perhatian pemirsa dan memberikan kesan yang lebih dinamis dan tidak terlalu formal. Contoh dari komposisi asimetris adalah lukisan abstrak modern yang memiliki bentuk dan warna yang tidak simetris di setiap sisinya.

Komposisi Simetris

Komposisi simetris adalah jenis komposisi yang memiliki kesamaan atau keseimbangan dalam hal ukuran, bentuk, warna, ataupun posisi. Dalam komposisi simetris, elemen-elemen seni rupa yang digunakan sama persis di kedua sisi gambar atau karya seni. Sehingga, kesan yang dihasilkan adalah kesan yang formal dan statis.

Pos Terkait:  Perkiraan Gaji Wartawan

Komposisi simetris biasanya digunakan untuk menciptakan kesan yang lebih tenang dan teratur. Dalam komposisi simetris, terdapat unsur keseimbangan yang memberikan kesan yang lebih formal dan terstruktur. Contoh dari komposisi simetris adalah gambar atau karya seni yang memiliki bentuk, ukuran, atau warna yang sama persis di setiap sisinya.

Perbedaan Antara Komposisi Asimetris dan Simetris

Perbedaan antara komposisi asimetris dan simetris terletak pada kesamaan atau ketidakseimbangan dalam hal ukuran, bentuk, warna, ataupun posisi. Dalam komposisi asimetris, elemen-elemen seni rupa yang digunakan tidaklah sama persis di kedua sisi gambar atau karya seni, sedangkan dalam komposisi simetris, elemen-elemen seni rupa yang digunakan sama persis di kedua sisi gambar atau karya seni.

Secara umum, komposisi asimetris lebih cocok digunakan untuk menciptakan kesan yang lebih hidup dan alami, sedangkan komposisi simetris lebih cocok digunakan untuk menciptakan kesan yang lebih formal dan terstruktur.

Contoh Penggunaan Komposisi Asimetris dan Simetris

Berikut ini adalah beberapa contoh penggunaan komposisi asimetris dan simetris dalam seni rupa:

Komposisi Asimetris:

Lukisan abstrak modern

Fotografi

Kartu pos

Komposisi Simetris:

Lukisan bunga

Keramik

Kain tenun

Kesimpulan

Komposisi dalam seni rupa adalah gabungan elemen-elemen seni rupa yang dibentuk secara harmonis untuk menciptakan sebuah kesatuan yang utuh. Komposisi dapat dibagi menjadi dua jenis, yaitu komposisi asimetris dan simetris. Dalam komposisi asimetris, elemen-elemen seni rupa yang digunakan tidaklah sama persis di kedua sisi gambar atau karya seni, sedangkan dalam komposisi simetris, elemen-elemen seni rupa yang digunakan sama persis di kedua sisi gambar atau karya seni. Perbedaan antara kedua jenis komposisi tersebut terletak pada kesamaan atau ketidakseimbangan dalam hal ukuran, bentuk, warna, ataupun posisi. Dalam penggunaannya, komposisi asimetris lebih cocok digunakan untuk menciptakan kesan yang lebih hidup dan alami, sedangkan komposisi simetris lebih cocok digunakan untuk menciptakan kesan yang lebih formal dan terstruktur.

Related posts:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *