Apa Itu Sensi? #Butuh Cepat

Posted on

Saat ini, kita sering mendengar istilah sensi di media sosial atau dalam percakapan sehari-hari. Namun, apa sebenarnya arti dari sensi?

Pengertian Sensi

Sensi merupakan singkatan dari kata sensitive yang dalam bahasa Indonesia berarti sensitif. Sensi sendiri memiliki arti yang lebih luas, yaitu perasaan atau tanggapan yang berlebihan terhadap suatu hal atau peristiwa.

Contoh Sensi

Contoh sederhana dari sensi yaitu ketika seseorang merasa tersinggung atau marah karena ada orang yang tidak menyukai makanan yang ia buat meskipun sebenarnya makanan tersebut enak. Sensi juga dapat terjadi ketika seseorang merasa tersinggung karena komentar atau kritik yang dianggap tidak pantas atau berlebihan.

Sensi di Media Sosial

Saat ini, sensi sangat sering terjadi di media sosial. Hal ini disebabkan oleh mudahnya orang mengungkapkan pendapat dan emosi mereka di media sosial tanpa memikirkan dampak yang akan ditimbulkan. Sehingga, ketika ada sesuatu yang tidak sesuai dengan harapan atau pendapat seseorang, bisa saja ia merasa tersinggung dan bereaksi secara berlebihan.

Bahaya Sensi

Meskipun terlihat sepele, namun sensi dapat membawa dampak yang buruk bagi diri sendiri dan orang lain. Sensi dapat menyebabkan konflik yang tidak perlu dan dapat merusak hubungan baik antara orang-orang di sekitar kita. Selain itu, sensi juga dapat memicu stres dan membuat kita sulit untuk mengontrol emosi.

Pos Terkait:  Norma Kesopanan Bersumber Dari

Cara Mengatasi Sensi

Untuk mengatasi sensi, pertama-tama kita harus bisa mengendalikan emosi dan mengambil waktu untuk merenungkan situasi. Selanjutnya, cobalah untuk memahami sudut pandang orang lain dan berusaha untuk meredakan konflik dengan cara yang baik dan bijaksana. Terakhir, jangan terlalu mempermasalahkan hal-hal kecil dan belajar untuk bersikap lebih fleksibel dan terbuka terhadap pendapat orang lain.

Kesimpulan

Sensi adalah perasaan atau tanggapan yang berlebihan terhadap suatu hal atau peristiwa. Sensi dapat terjadi di media sosial dan dapat membawa dampak yang buruk bagi diri sendiri dan orang lain. Untuk mengatasi sensi, kita harus bisa mengendalikan emosi, memahami sudut pandang orang lain, dan bersikap lebih fleksibel. Oleh karena itu, mari belajar untuk lebih bijaksana dalam menyikapi setiap situasi yang kita hadapi.

Related posts:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *